News  

Kecam Aksi Penusukan Anak Perempuan Pulang Ngaji, Wagub Jabar: Pelaku Biadab

Kecam Aksi Penusukan Anak Perempuan Pulang Ngaji, Wagub Jabar: Pelaku Biadab

Suara.com – Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum dengan tegas mengecam pelaku penusukan anak perempuan yang baru pulang mengaji asal Jalan Mukodar, Kelurahan Cibeureum, Kecamatan Cimahi Selatan, Kota Cimahi. Wagub Uu bahkan menyebut pelaku biadab.

“Tentunya saya mengecam pelaku yang biadab ini dan mohon diproses dengan seadil-adilnya sesuai dengan peratutan yang berlaku,” kata Uu ketika dihubungi di Bandung, Minggu (23/10/2022).

Wagub juga mendoakan anak perempuan yang menjadi korban penusukan tersebut meninggal dalam keadaan “husnul khatimah”.

Terlebih, kata dia, anak perempuan tersebut diserang saat pulang mengaji atau pulang dari perjalanan mencari ilmu yang bersifat “ukhrawi”, yang hukumnya “fardu ain” bagi setiap orang yang beriman.

“Beberapa hari ini, kita dihebohkan dengan seorang anak pulang ngaji, ada yang menusuk bahkan sampai tidak tertolong nyawanya meninggal saat dibawa ke rumah sakit,” katanya.

Wagub mengatakan atas nama komunitas anak-anak dan guru mengaji, komunitas pesantren, atau pun komunitas para santri, ia mengucapkan turut belasungkawa dan juga turut berduka cita.

“Juga saya ingin mengingatkan kepada warga yang lain harus ada kepedulian terhadap warga yang lain di saat ada kejadian hal-hal yang aneh, ada yang mencurigakan, bisa diantisipasi. Sehingga tidak terulang hal semacam itu,” kata UU Ruzhanul Ulum.

Baca Juga:
Fakta-fakta Anak Perempuan Ditusuk saat Pulang Mengaji: Ada Kejanggalan, Pelaku Masih Misterius

Ditanganai Polres Cimahi

Sementara itu Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polres Cimahi menyelidiki kasus penusukan di Jalan Mukodar, Kota Cimahi, Jawa Barat, yang menewaskan seorang anak di bawah umur berusia 12 tahun.

Kepala Satreskrim Polres Cimahi AKP Rizka Fadhila mengatakan korban perempuan yang berinisial PS itu ditusuk sepulang mengaji di masjid oleh pria yang belum dikenal identitasnya.

“Korban setelah itu mendapatkan perawatan, namun ternyata meninggal di rumah sakit,” katanya.

Ia mengatakan aksi penusukan itu terjadi pada Rabu (19/10) sekitar pukul 19.00 WIB. Aksi keji itu sempat diketahui dari rekaman CCTV yang memperlihatkan pelaku saat diduga hendak menusuk korban.

“Saat ini, kami terus melakukan pengumpulan keterangan, dan kami melakukan cek tempat kejadian perkara untuk membuat terang siapa terduga pelaku yang telah melakukan perbuatan tersebut,” demikian Rizka Fadhila. (Antara)


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.

error: Content is protected !!