Pertamina Tambah 81 SPBU Satu Harga di Wilayah 3T Sepanjang 2022

Pertamina Tambah 81 SPBU Satu Harga di Wilayah 3T Sepanjang 2022

rekomendasi.co.id – NIAS SELATAN, PT Pertamina (Persero) telah menambah 81 Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum (SPBU) BBM Satu Harga di wilayah tertinggal, terdepan dan terjauh (3T) sepanjang 2022. Jumlah itu akan bertambah lagi sekitar 11 SPBU di akhir tahun.

Demikian dikatakan Direktur Utama Pertamina Patra Niaga, Alfian Nasution, saat meresmikan SPBU 3T bernomor 16.228.031 yang terletak di Kecamatan Amandraya, Kabupaten Nias Selatan, Sumatera Utara, Rabu (30/11/2022).

Menurut Alfian, dengan penambahan tersebut, kini lembaga penyalur atau SPBU BBM Satu Harga yang dimiliki Pertamina mencapai 402 unit. Ratusan lembaga penyalur itu tersebar di 125 kabupaten di seluruh Indonesia.

“(Khusus) hari ini Pertamina Patra Niaga bersama BPH Migas meresmikan secara serentak 16 lembaga penyalur BBM Satu Harga,” ujar Alfian.

Turut hadir dalam peresmian 16 lembaga penyalur BBM Satu Harga tersebut, Kepala BPH Migas, Erika Retnowati, Komite BPH Migas, Harya Adityawarman, Staf Khusus Menteri ESDM Bidang Strategi Percepatan Penerapan Energi Transisi dan Pengembangan Infrastruktur Energi, Ego Syahrial, Bupati Nias Selatan, Hilarius Duha dan Executive General Manager PT Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut, Freddy Anwar.

Diakui Alfian, untuk menyuplai BBM ke SPBU terluar bukan perkara mudah. Seperti di Nias Selatan, Pertamina Patra Niaga mengirim BBM dari Fuel Terminal (FT) Gunung Sitoli yang berjarak 150 Km dengan waktu tempuh hingga 4,5 jam dalam sekali perjalanan.

Dalam penyaluran BBM sampai ke masyarakat di daerah 3T, Pertamina menghadapi tantangan yang luar biasa. BBM harus didistribusikan menggunakan berbagai moda transportasi, baik itu darat, air, dan udara sebelum sampai di lembaga penyalur BBM Satu Harga.

“Dengan adanya penambahan lembaga penyalur tersebut, diharapkan dapat meningkatkan pelayanan penyediaan energi yang berkeadilan serta dapat menggerakkan roda perekonomian masyarakat di daerah 3T,” jelasnya.

Sementara itu Erika menjelaskan, pelaksanaan Program BBM Satu Harga ini memberikan manfaat dan dampak positif yang sangat signifikan, yaitu mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor ekonomi domestik masyarakat, penghematan pengeluaran BBM yang diharapkan diikuti dengan penurunan harga sembako, meningkatkan kualitas pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan masyarakat.

Selain meresmikan lembaga penyalur BBM Satu Harga di Kabupaten Nias Selatan, kata Erika, lembaga penyalur BBM Satu Harga yang diresmikan serentak berada di wilayah Kabupaten Gayo Lues, Simeulue, Pidie, Aceh Tengah, Nias Barat, Kepulauan Anambas, Musi Banyuasin, Pesisir Barat, Sumba Barat Daya, Sumbawa Barat, Sabu Raijua, Mamasa, Bolaang Mongondow Selatan, Seram Bagian Timur dan Teluk Bintuni.

Menurutnya, target kumulatif pembangunan penyalur BBM Satu Harga sampai dengan akhir Tahun 2024 adalah sebanyak 583 penyalur BBM Satu Harga.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Daerah baik Provinsi maupun Kabupaten, Pertamina serta seluruh stakeholder terkait yang secara bersama-sama terus mengawal pelaksanaan program ini agar dapat terwujud sesuai dengan target,” kata Erika.

Sementara itu, Bupati Nias Selatan, Hilarius Duha memberikan apresiasi atas upaya Pertamina dalam menjalankan penugasan pendistribusian BBM dan menghadirkan SPBU di wilayahnya.

“Terima kasih Pertamina, masyarakat Nias Selatan sangat bersyukur atas kehadiran SPBU ini. Kami berharap dengan Program BBM Satu Harga ini dapat mendorong ekonomi rakyat dimana mayoritas penduduk di sini, petani dan nelayan. Masyarakat kini semakin mudah dapat BBM dengan harga yang sama dengan di kota-kota besar lainnya,” ujar Hilarius.

Sebagai informasi, Program BBM Satu Harga merupakan salah satu Program Prioritas Nasional yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo sebagai upaya dari Pemerintah dalam mewujudkan keadilan bagi seluruh rakyat Indonesia melalui percepatan pemberlakuan satu harga untuk Jenis Bahan Bakar Minyak Tertentu dan Jenis Bahan Bakar Minyak Khusus Penugasan secara nasional. Program ini dilaksanakan sejak Tahun 2017, dimana Pemerintah melalui Kementerian ESDM menetapkan Peraturan Menteri ESDM No 36 tahun 2016.

Editor : Jeanny Aipassa

error: Content is protected !!