Petugas Temukan Tiga Korban Terseret Banjir di Blitar Meninggal

Petugas Temukan Tiga Korban Terseret Banjir di Blitar Meninggal

JawaPos.com–Petugas gabungan dari TNI/Polri, BPBD Kabupaten Blitar, Jawa Timur, hingga relawan, berhasil menemukan tiga dari empat orang yang sempat terseret banjir dalam kondisi meninggal dunia.

Korban ikut terseret setelah kendaraan truk yang mereka tumpangi diterjang banjir ketika melintas di Sungai Kedung Cenit Desa Plandirejo, Kecamatan Bakung, Kabupaten Blitar.

”Kami sudah menemukan tiga orang dan mereka ditemukan meninggal dunia. Saat ini, tinggal satu orang lagi dalam pencarian,” kata Kapolsek Bakung AKP Zainal Arifin seperti dilansir dari Antara di Blitar.

Dia mengungkapkan, korban pertama yang berhasil ditemukan adalah Obet, 18, sopir truk, warga Desa Tumpakoyot, Kecamatan Bakung, Kabupaten Blitar. Korban ditemukan sekitar 200 meter dari lokasi awal truk terseret banjir. Dia ditemukan sudah dalam kondisi meninggal dunia.

Sedangkan, dua korban yang ditemukan lagi adalah Andik, 21, dan Yopi, 23. Keduanya adalah warga Desa Sumberurip, Kecamatan Doko, Kabupaten Blitar.

”Kedua korban ditemukan pukul 15.00 WIB Rabu (26/10). Mereka ditemukan sekitar 15 kilometer dari lokasi kejadian,” tutur Zainal Arifin.

Dia menjelaskan, kedua korban ditemukan hampir masuk laut, sebab muara air Sungai Kedung Cenit, Desa Plandirejo, Kecamatan Bakung, tersebut menuju Pantai Pasur. Hingga kini masih satu orang korban belum ditemukan yakni Riyanto, 55, kenek truk, warga Desa Tumpakoyot, Kecamatan Bakung, Kabupaten Blitar.

”Masih satu yang belum ditemukan. Tadi pencarian sempat dihentikan karena sudah sore, jam 16.00 WIB, sehingga diputuskan Kamis (26/10) akan dilakukan pencarian lagi,” terang Zainal Arifin.

Sungai Kedung Cenit, Desa Plandirejo, Kecamatan Bakung, Kabupaten Blitar, merupakan jalur yang biasa dimanfaatkan warga. Lokasinya berupa sabo dam. Di jembatan itu ada gorong-gorong yang berfungsi sebagai jalan lewat air. Saat debit kecil, air lewat di gorong-gorong tersebut, namun saat debit air besar air bisa menembus hingga atas gorong-gorong.

Sebelumnya, satu unit truk dilaporkan terseret arus air saat lewat di Sungai Kedung Cenit, Desa Plandirejo, Kecamatan Bakung, Kabupaten Blitar. Truk pengangkut tebu tersebut mengangkut lima orang dan pulang bersama-sama setelah menebang tebu.

Kejadian itu dilaporkan warga yang melihat ada truk terseret air. Perangkat desa dan warga langsung ke lokasi dan mencari para korban. Saat kejadian pada Selasa (25/10) malam itu, satu orang melompat dan berhasil selamat yakni Pendik, 32, warga Desa Sumberurip Kecamatan Doko, Kabupaten Blitar. Sedangkan, empat orang lainnya terseret arus air.

Editor : Latu Ratri Mubyarsah

Reporter : Antara


Artikel ini bersumber dari www.jawapos.com.