Zelensky Bantah Rencanakan ‘Bom Kotor’, Tuding Rusia Lakukan Segalanya Untuk Hancurkan Ukraina

Zelensky Bantah Rencanakan ‘Bom Kotor’, Tuding Rusia Lakukan Segalanya Untuk Hancurkan Ukraina

TRIBUNNEWS.COM – Ukraina membantah merencanakan terjadinya “bom kotor” seperti yang dituduhkan oleh Rusia.

Moskow menuduh Ukraina bakal menembaki warganya sendiri oleh tentara bayaran dan seolah-olah adalah perbuatan dari tentara Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut apa yang dia sebut “korsel telepon” oleh Menteri Pertahanan Rusia.

Pada hari Minggu, Sergey Shoigu berbagi dengan rekan-rekannya dari Prancis, Turki, dan Inggris tentang keprihatinannya atas “kemungkinan provokasi oleh Ukraina menggunakan ‘bom kotor.’”

Baca juga: Menteri Pertahanan Rusia Bahas Situasi Ukraina dengan Kepala Pentagon

Kantor berita RIA Novosti sebelumnya melaporkan bahwa tujuan dari provokasi semacam itu adalah menuduh Moskow menggunakan senjata pemusnah massal dalam sebuah taktik untuk “meluncurkan kampanye anti-Rusia yang kuat”.

Dalam pidato video di media sosial, Zelensky mengklaim bahwa di mana pun Rusia telah membawa kematian dan degradasi. Ukraina hanya ingin mengembalikan kehidupan normal.”

“Dan hanya ada satu subjek yang dapat menggunakan senjata nuklir di bagian Eropa kami, dan subjek ini adalah orang yang memerintahkan kawan Shoigu untuk menelepon ke suatu tempat,” kata pemimpin Ukraina itu.

Apa yang disebut “bom kotor” menggunakan bahan peledak konvensional bersama dengan bahan radioaktif. Meskipun tidak dapat menyaingi hulu ledak nuklir dalam hal kekuatan, perangkat semacam itu dapat menyebarkan awan radiasi di sekitar radius beberapa kilometer dari ledakannya.

Zelensky menyatakan keyakinannya bahwa “semua orang mengerti” siapa yang merupakan “sumber dari segala sesuatu yang kotor yang dapat dibayangkan dalam perang ini” dan meminta dunia untuk bereaksi “dengan cara yang paling sulit” ketika datang ke “langkah eskalasi lain” oleh Rusia.

Sebelumnya pada hari Minggu, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitry Kuleba juga mengomentari tuduhan Moskow, mengatakan bahwa “kebohongan Rusia” tentang “bom kotor” “sama absurdnya dengan bahayanya.”

“Pertama, Ukraina adalah anggota NPT (perjanjian non-proliferasi) yang berkomitmen: kami tidak memiliki ‘bom kotor’ atau berencana untuk memperolehnya. Kedua, orang Rusia sering menuduh orang lain atas apa yang mereka rencanakan sendiri,” kata menteri tersebut.

Baca juga: Iran Kecam Langkah Penyelidikan PBB atas Tuduhan Penggunaan Drone di Ukraina

Menurut pembacaan Kementerian Pertahanan Inggris tentang percakapan antara Menteri Pertahanan Ben Wallace, Shoigu, menduga bahwa Ukraina merencanakan tindakan yang difasilitasi oleh negara-negara Barat, termasuk Inggris, untuk meningkatkan konflik di Ukraina.”

Wallace “membantah klaim ini” dan memperingatkan Shoigu bahwa tuduhan semacam itu tidak boleh digunakan sebagai dalih untuk eskalasi yang lebih besar.

Sebelumnya, dalam sebuah wawancara dengan Deutsche Welle, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa setiap penggunaan senjata nuklir oleh Rusia di Ukraina akan menyebabkan “konsekuensi parah” bagi Moskow, tetapi menolak untuk mengungkapkan rincian tentang ini.

Baca juga: AS Tuduh Iran Terjun Langsung ke Lapangan untuk Bantu Rusia Lawan Ukraina, Latih Pasukan di Krimea


Artikel ini bersumber dari www.tribunnews.com.

error: Content is protected !!